Home OKU RAYA Malam Jelang Pencoblosan, Tim Pemenangan Ruslan – Herly Laporkan Dugaan Politik Uang...

Malam Jelang Pencoblosan, Tim Pemenangan Ruslan – Herly Laporkan Dugaan Politik Uang Ke Bawaslu

2454
0
SHARE
Tim Pemenangan Paslon 02 Ruslan - Herly melaporkan dugaan money politics ke Bawaslu OKU Timur. *Suaraokuraya/

OKU Timur, SOR – Malam jelang pencoblosan,  Tim Pemenangan Pasangan Calon (Paslon) nomor urut 2 Kol (Purn) Inf Ruslan Taimi – dr Herly Sunawan kembali melaporkan pembagian uang yang dilakukan oleh oknum kadus dan satu warga Kecamatan Belitang Jaya yang diduga untuk kepentingan salah satu pasangan calon (Paslon) peserta Pilkada OKU Timur 2020.

Dugaan politik uang tersebut disebut-sebut terjadi di wilayah Kecamatan Belitang Jaya. Tim pemenangan 02 yang ditemani saksi atau pelapor, sekaligus membawa oknum kadus dan satu warga yang diduga pelaku pembagian uang, mendatangi kantor Bawaslu OKU Timur untuk membuat laporan.

“Laporan sudah disampaikan ke Bawaslu, dengan nomor surat tanda bukti penyampaian laporan nomor : 04/PL/PB/kab/06.15/XII/2020,” kata salah satu Korcam Tim Pemenangan 02, sekaligus sebagai pelapor berinisial HS, Selasa (8/12/2020) malam.

Temuan dugaan money politics yang dilaporkan ke Bawaslu, jelas HS, terjadi saat tim mengantarkan surat mandat untuk saksi Paslon 02. Pada saat itu, terdengar warga sekitar teriak ada orang bagi – bagi duit.

“Mendengar teriakan itu, saya keluar dan mendapati ada dua orang akan membagikan amplop. Lalu saya tanya, kamu dari mana, di amplop tertera angka satu dan dibuka oleh salah satu dari mereka terdapat uang Rp 25 ribu. Kemudian saya tanya darimana amplop itu, mereka jawab dari Pjs Kades. Kemudian saya tanya lagi, untuk apa, mereka menjawab tidak tahu,” jalasnya.

Dikarenakan saat ditanya berulang kali, dua orang itu tidak mau mengaku. Tim lalu mengambil keputusan untuk melaporkan hal itu ke Bawaslu OKU Timur. “Barang bukti sudah diserahkan ke Bawaslu berupa 13 amplop berisi uang Rp 25 ribu dan rekaman video,” imbuhnya.

Sementara, oknum kadus berinisial ES (36) mengatakan, pada Senin (7/12/2020) sekira jam 12 dini hari, Ia dipanggil oleh Pjs Kades dan diberi amplop berisi uang Rp 25 ribu sebanyak 15 amplop untuk dibagikan ke warga.

“Pak kades bilang dibagikan ke warga untuk beli rokok dengan ajakan memilih salah satu paslon. Namun belum sempat dibagikan sudah kepergok oleh salah satu tim Paslon 02,” katanya.

Menurutnya, amplop tersebut rencananya akan dibagikan dengan memanfaatkan pembagian sembako berupa gula 1 Kg yang dilakukan oleh salah satu warga berinisial AT (60) ke beberapa warga sekitar.

“Rencananya begitu mas, tapi saya takut juga untuk membagikannya. Gula yang dibagikan itu memang setiap tahun warga sini dapat semua bukan dari paslon. Jadi teman saya bagikan gula saya nempel ikut bagikan amplop dengan ajakan memilih salah satu paslon,” ujarnya.

Sementara, Ketua Bawaslu OKU Timur Ahmad Gufron mengatakan, semua laporan yang masuk ke Bawaslu, baik pelanggaran, administrasi dan pidana pemilu akan ditindaklanjuti sesuai dengan peraturan perundang undangan.

“Semua laporan akan kita klarifikasi bersama sentra Gakkumdu. Jika nanti ditemukan adanya unsur pidana pemilu akan kita serahkan ke kepolisian. Intinya semua laporan akan kita tindak lanjuti” katanya. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here